Politik

Ini Pesan Megawati untuk Ahok dan Djarot

Monitorriau.com - Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri ingin masalah Suku Agama Ras dan Antar golongan (SARA) di Ibu kota dihapuskan.

Pesan itu disampaikan kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias (Ahok) yang diusung bersama Djarot Syaiful Hidayat menjadi pasangan calon PDIP untuk Pilkada 2017.

"Bu Mega cuma sampaikan bahwa PDIP ini partai ideologis, jelas Pancasila dilahirkan oleh Bung Karno," kata Ahok di Kantor DPP PDIP, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Selasa 20 September 2016.

Kata Ahok, penghapusan masalah SARA itu menjadi tugasnya sekarang. Sebab masalah SARA tak sesuai dengan Pancasila.

Apalagi, kata Ahok, PDIP adalah partai yang dijiwai sikap ideologis Soekarno. Karenanya calon yang diusung PDIP harus melaksanakan komitmen terhadap Pancasila.

"Jadi tidak ada lagi SARA. Masalah SARA itu sudah ketinggalan zaman. NKRI Pancasila itu sudah selesai," ujar Ahok.

Diketahui, Ahok menolak tegas penggunaan sentimen SARA sebagai senjata politik. Terlebih, menjelang pemilihan kepala daerah, isu SARA gencar muncul.

Ahok sendiri merupakan kepala daerah di Jakarta yang berlatar belakang etnis minoritas, yakni Tionghoa. Karenanya, pernah dihembuskan isu bahwa Ahok akan menggusur Masjid Keramat Jami Luar Batang di Penjaringan, Jakarta Utara.

Meski pada akhirnya Ahok membantah, yang terjadi justru sebaliknya pemerintah akan mempercantik kawasan wisata religi itu dengan menata daerah di sekitarnya.*** (viva.co.id)




[Ikuti Monitorriau.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0853-6543-3434/0812-6686-981
atau email ke alamat : [email protected]gmail.com
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Monitorriau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan