Riau

Meriahkan Mandi Safar di Rupat Utara, Disbudparpora Bengkalis Tampilkan Zapin Api

Pertunjukan Tarian Zapi Api di Kecamatan Rupat Utara.(HANDANA)

RUPATUTARA (MR) – Tari Zapin Api merupakan salah satu budaya lokal di Pulau Rupat Utara, Kabupaten Bengkalis yang telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia 2017 dari Provinsi Riau. Selain penuh keunikan dengan nuansa mistis, dalam tarian tersebut juga terkandung nilai-nilai Islami.

Tari Zapin Api dulunya digunakan sebagai sarana untuk menyebarkan ajaran agama Islam bagi masyarakat melayu di Pulau Rupat pada abad ke- 11. Bahkan syair-syair lagu yang dilantunkan dalam pertunjukan menceritakan kebesaran Ilahi dan Nabi Muhammad SAW, serta mempererat hubungan antarmasyarakatMelayu beragama Islam.

Yang lebih unik lagi, setiap pemain harus ganjil, pemain musiknya harus tiga orang. Bahkan meskipun diturunkan 10 penari Zapin Api, yang akan dirasuki saat pembacaan mantra oleh khalifah (pimpinan ritual) tetap lima atau tujuh penari.

Tarian Zapin Api kali ini ditampilkan oleh Dinas Pariwisata Kebudayaan Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Bengkalis dalam rangka memeriahkan perayaan Mandi Safar Tahun 2022 di Pantai Sri Lapin, Desa Tanjung Punak, Kecamatan Rupat Utara.

Kepala Dinas Pariwisata Kebudayaan Kepemudaan dan Olahraga (Kadisbudparpora) Kabupaten Bengkalis, Edi Sakura saat memberikan sambutan menyebutkan Zapin Api seniman dari Nenek moyang melayu yang berada di Pulau Rupat, berdasarkan sejarah adalah merupakan kesenian gubahan dahulunya pada Abad ke 11 bernama Tari Api.

"Berbeda dengan tari api yang dahulunya hanya dipakai oleh suku melayu Rupat, sebagai hiburan dalam acara perlihara kampung," kata Kadisbudparpora Kabupaten Bengkalis, Edi Sakura Selasa malam (20/9/2022).

Ditambahkannya, Zapin Api lebih dikenal sebagai dendangan sakral dalam pengembangan agama Isalam di Pulau Rupat, hal ini terbukti dalam lirik lagunya banyak dijumpai pantun yang mengenalkan kepribadian nabi besar Muhammad.

"Selain itu Zapin api sangat unik didalam kekayaan bebas endoi yang gerakkan para penari dengan tempo khas bergenre slow, Tarian ini juga bisa ditampilkan berbagai acara seperti penyambutan hari besar Islam, Pesta Pernikahan, Khitanan dan Tahunan seperti ritual," terangnya.

Selain gerakan Tarian yang unik, diutarakannya, Zapin Api juga mempunyai gaya ritual yang berbeda hal ini karenakan ini merupakan sentuhan gubahan dari Syeh Jakfar berasal dari Aceh maka segala hal yang bertentangan dengan Syariat Islam yang berada pada tari Api sebagai induknya telah dibuang dan diganti dengan doa dan zikir.

"Tarian ini juga berbeda dengan kesenian melayu pada umumnya yaitu semua personilnya adalah laki-laki dan tidak boleh dilakukan oleh Wanita," tanda Edi Sakura yang juga mantan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bengkalis ini. (HANDANA)




[Ikuti Monitorriau.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0853-6543-3434/0812-6686-981
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Monitorriau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan