Riau

Kenapa Harga Gula Naik? Berikut Penjelasan Plt Kepala Disdagtri Inhil

Dhoan Dwi Anggara

TEMBILAHAN (MR) - Plt Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagtri) Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Dhoan Dwi Anggara membenarkan saat ini ada beberapa toko yang menjual gula dengan harga tinggi. Bahkan, ada yang sampai dengan Rp 15.000 -18.000 per kilogram. Harga ini jauh di atas Harga Eceran Tertinggi (HET) yang ditetapkan, yaitu Rp 12.500 per kilogram.

"Tidak bisa dipungkirilah pasti sudah ada (kenaikan harga) di pasaran , karena dari distributor menjual (sudah) di atas Rp 15.000 per kilogram, sehingga harga kesepakatan ritel untuk menjual gula tidak di atas Rp 12.500 per kilogram," katanya usai mengikuti Video Conference di Kantor Diskominfo Inhil, Rabu (15/4/2020).

Dia meyakini, motif kenaikan harga gula yang dilakukan oleh pengusaha gula lantaran masih menunggu impor. Sebab, kucuran impor gula sangat dibutuhkan bagi ritel untuk memberikan harga dibawah HET.

Tidak dipungkiri, pengusaha ritel juga memiliki anggaran untuk membayar operasional, sehingga kenaikan harga merupakan cara ritel agar tidak rugi. Untuk itu, atas nama pemerintah, dia menghimbau dan mengajak bersama-sama berupaya melakukan antisipasi agar harga komoditas tidak bergejolak.

"Tapi memang ada beberapa komoditas yang agak telat atau langka, misal gula eceran sekitar sekarang Rp 18.000 per kg," tutupnya. (advetorial)




[Ikuti Monitorriau.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0853-6543-3434/0812-6686-981
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Monitorriau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan