FJPP

Kasus Covid-19 Meningkat, Bersiap Kemungkinan PPKM Darurat

Juru Bicara Satgas Covid-19 Riau, dr. Indra Yovi

PEKANBARU (MR) - Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 di Riau, dr Indra Yovi mengatakan bahwa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Riau, khususnya pengetatan PPKM di Kota Pekanbaru, kurang efektif. Ini dikarenakan kasus Covid-19 terus bertambah dan naik setiap harinya.

"Kasus Covid-19 di Riau hampir mencapai 1.000 kasus dalam sehari. Ini merupakan suatu sinyal yang menyampaikan ke kita bersama bahwa PPKM yang ditebalkan ini tidak terlihat efektif dalam mengontrol atau menahan laju kasus Covid-19 di Riau," kata Yovi di Gedung Daerah Provinsi Riau, Kamis (15/7/2021).

Makanya, kata Yovi, Satgas Riau telah bersiap-siap jika sewaktu-waktu pemerintah pusat menetapkan PPKM Darurat diberlakukan di Pekanbaru, Riau.

"Senin kemarin Forkopimda, Pemprov Riau dan Pemko Pekanbaru sudah mengadakan pertemuan yang membahas persiapan-persiapan seandainya pemerintah pusat sebagai pemegang wewenang menentukan apakah PPKM Darurat diberlakukan atau tidak di kota kabupaten di Riau," kata Yovi.

Sehingga, lanjut Yovi, pemerintah sudah melakukan persiapan matang untuk segala sesuatunya, termasuk oksigen, obat-obatan, ketersediaan rumah sakit Covid-19, gedung isolasi mandiri, hingga puluhan ambulans.

"Persiapan sudah dibahas, supaya begitu sudah dinyatakan PPKM Darurat untuk di kota atau kabupaten, semua sudah suap  Jangan sampai saat dinyatakan PPKM Darurat baru bersiap-siap. Kita harus siap-siap dari sekarang, karena kita melihat laju peningkatan kasus di Riau ini tidak terkendali," jelasnya.




Loading...

[Ikuti Monitorriau.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0853-6543-3434/0812-6686-981
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Monitorriau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan