FJPP

Antisipasi Gelombang Ketiga, Riau Tetap Pertahankan Ruang Isolasi Pasien COVID-19

PEKANBARU (MR) - Meski kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Provinsi Riau mengalami penurunan. Namun Pemerintah provinsi (Pemprov) Riau tetap tidak mengurangi ruang isolasi pasien COVID-19. 
 
Hal ini untuk mengantisipasi terjadinya lonjakan kasus gelombang ketiga COVID-19. Mengingat secara geografis Provinsi Riau berbatasan langsung dengan negara tetangga, yang tengah menghapi gelombang ketiga COVID-19. 
 
"Jumlah ruang isolasi kita pertahankan, tetap diangka 1000-900an ruang isolasi, tidak diturunkan. Begitu juga jumlah ruang isolasi ICU juga sama, dipertahankan," kata Juru Bicara Percepatan Penanganan COVID-19 Riau, dr Indra Yovi, Senin (11/10/2021) di Pekanbaru. 
 
Tak hanya itu, lanjut Indra Yovi, untuk mengantisipasi terjadinya gelombang ketiga COVID-19, program penanganan COVID-19 di Bumi Lancang Kuning juga tetap dipertahankan. 
 
"Program-program pemerintah pusat, Satgas COVID-19 dan Pemerintah provinsi Riau dalam hal ini mengenai oksigen,l dan obat-obatan tetap dipertahankan," ujarnya. 
 
Selain itu, sebut Indra Yovi, evaluasi dan monitoring terhadap protokol kesehatan (Prokes) juga dipertahankan. 
 
"Dengan semua kita pertahankan, PPKM Level 4 di Provinsi Riau sudah hilang, dan turun menjadi PPKM Level 3 dan saat ini cenderung di Level 2 semua kabupaten dan kota," terangnya.
 
Disamping itu, pihaknya melihat ada kecenderungan mobilisasi masyarakat yang memang hampir seperti normal. Semuanya sudah bergerak, ekonomi bergerak, pendidikan, kondisi sosial juga bergerak dengan baik. 
 
"Harapan kami monitoring tiap Satgas di tingkat kelurahan, kecamatan, RT, RW, perkantoran harus tetap memastikan protokol kesehatan. Terutama memakai masker dan menjaga jarak, serta menjauhi kerumunan betul-betul dipertahankan dengan baik, kita tidak mau kembali ke PPKM Level 4. Harapan kami seperti itu," harapnya. 
 
"Kita tau kondisi Provinsi Riau berbatasan langsung dengan beberapa negara tetangga, yang kita tau negara tetangga kita hampir semua kawasan ASEAN, Malaysia, Singapur, Thailand, Filipina menghadapi gelombang ketiga yang belum selesai. Kita tau di Singapura kasusnya sempat hariannya sampai 3.000, padahal jumlah penduduknya hampir sama dengan Provinsi Riau," jelasnya. 
 
"Ini juga harus menjadi suatu warning bagi kita, supaya tetap mempertahankan dan menjaga stabilitas pengendalian Covid di Provinsi Riau," pungkasnya. 




Loading...

[Ikuti Monitorriau.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0853-6543-3434/0812-6686-981
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Monitorriau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan