Riau

17 Anak Sudah Dievakuasi, Polisi Periksa Suami dan Putra Tersangka

Anak - anak Panti Asuhan yang dievakuasi pihak Kepolisian

PEKANBARU (MR) - Pasca dievakuasinya 17 anak panti asuhan Yayasan Tunas Bangsa, Kota Pekanbaru, Provinsi Riau yang sempat disembunyikan LN alias Lili yang telah ditetapkan sebagai tersangka kasus tewasnya balita 18 bulan yang diduga dianiaya pengasuh panti. Polisi terus menyelidiki beberapa anak-anak lainnya yang diduga masih disembunyikan.

"Saat ini, total ada 17 anak yang sudah kita evakuasi dan saat ini sudah berada di rumah aman Dinas Sosial (Dissos) Riau," kata Kasat Reskrim Polresta Pekanbaru, Kompol Bimo Ariyanto kepada media, Rabu (1/2/2017) siang.

Dirincikannya, dari 17 anak itu, terdiri dari delapan laki-laki dan 11 perempuan, dengan rata-rata usia 1 tahun hingga 10 tahun. "Saat ini anak-anak itu masih menjalani pemulihan trauma dan psikis di Dissos Riau," tukasnya.

"Dugaan-dugaan terkait anak-anak yang mengalami kekerasan maupun disuruh mengemis, masih akan kita dalami lagi. Karena untuk meminta keterangan dari anak-anak itu tidak bisa sembarangan," sambungnya.

Kasat menambahkan, untuk pemeriksaan anak-anak panti yang sudah dievakuasi ke rumah aman Dissos Riau nantinya anak-anak tersebut akan didampingi psikolog anak, agar mentalnya tidak terganggu.

"Sementara ini, kita akan melakukan pemeriksaan lanjutan terhadap suami tersangka, GH alias Idang dan anak kandung tersangka berinisial Ht," terang Kasat.

Terkait jumlah anak-anak panti keseluruhannya, Kasat mengaku belum mengetahui secara pasti jumlah anak-anak tersebut. Karena sampai saat ini, tersangka Lili masih bersikap tidak kooperatif.(goriau)

 




Loading...

[Ikuti Monitorriau.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0853-6543-3434/0812-6686-981
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Monitorriau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan